Penelitian: Banyak Tenaga Kesehatan Kurang Tidur Selama Tangani Pandemi

×

Penelitian: Banyak Tenaga Kesehatan Kurang Tidur Selama Tangani Pandemi

Bagikan berita
Ilustrasi tenaga kesehatan dan non tenaga kesehatan | Alinea/Halonusa
Ilustrasi tenaga kesehatan dan non tenaga kesehatan | Alinea/Halonusa

HALONUSA.COM - Peneliti di New York University (NYU) Rory Meyers College of Nursing menyatakan, lebih dari separoh perawat mengalami kesulitan tidur selama enam bulan pertama pandemi COVID-19.

Akibat kurang tidur, dinyatakan akan meningkatkan kemungkinan mereka mengalami kecemasan dan depresi.

"Perawat sudah berisiko mengalami depresi dan kurang tidur lebih tinggi dibandingkan dengan profesi lain, karena tekanan perawatan pasien dan sifat kerjanya yang shift. Pandemi tampaknya telah memperburuk masalah ini sehingga merugikan kesehatan perawat," kata Amy Witkoski Stimpfel, PhD, RN, asisten profesor di NYU Rory Meyers College of Nursing dan penulis utama studi tersebut, yang diterbitkan dalam Journal of Occupational and Environmental Medicine.

Perawat telah menghadapi tantangan tak tertandingi yang bekerja di garis depan pandemi COVID-19, termasuk kekurangan staf, kurangnya alat pelindung diri (APD), dan menyaksikan penderitaan dan kematian yang meluas.

Baca juga:

Penelitian mulai mengungkapkan dampak dari stresor yang sedang berlangsung ini pada kesehatan mental dan kesejahteraan perawat.

Dalam studi ini, para peneliti menyurvei 629 perawat dan mewawancarai 34 perawat dari Juni hingga Agustus 2020. Para perawat, yang bekerja di berbagai pengaturan perawatan kesehatan di 18 negara bagian, ditanyai tentang pengalaman mereka bekerja selama enam bulan pertama pandemi di AS, seperti dikutip dari New York University, Sabtu (29/1/2022).

Survei mengungkapkan tingkat depresi yang tinggi (22 persen), kecemasan (52 persen), dan insomnia (55 persen) di antara perawat. Khususnya, kesulitan tidur merupakan faktor yang berkontribusi dan hasil dari kesehatan mental yang buruk.

Hanya tidur selama lima jam atau kurang sebelum shift meningkatkan kemungkinan depresi, kecemasan, dan insomnia. Namun, perawat juga menggambarkan bagaimana kecemasan dan pemikiran tentang kondisi kerja yang penuh tekanan -- kekurangan staf, dipindahkan ke unit COVID, kurangnya APD, dan banyak kematian pasien -- menyebabkan kesulitan tidur dan bangun di malam hari. Selain masalah tidur terkait stres, perubahan jadwal kerja perawat dari jam kerja ekstra atau tiba-tiba beralih antara shift siang dan malam menyebabkan perawat mendapatkan lebih sedikit jam tidur.

"Kami menemukan bahwa masalah tidur terkait dengan kecemasan dan gejala depresi," kata Witkoski Stimpfel. "Penelitian sebelumnya mendukung hubungan dua arah antara tidur dan kesehatan mental ini. Kita tahu bahwa tidur yang cukup mendorong ketahanan mental dan emosional, sementara tidak cukup tidur membuat otak berpikir negatif dan kerentanan emosional."

Untuk lebih mendukung perawat dan kesejahteraan mereka, para peneliti mendesak pengelola rumah sakit mengambil tindakan untuk mengatasi stres kerja dan faktor-faktor yang memengaruhi tidur. Selain memastikan bahwa perawat memiliki sumber daya seperti staf, tempat tidur, dan APD untuk melakukan pekerjaan mereka secara efektif, pemberi kerja dapat menawarkan pelatihan tentang manajemen stres dan memberikan rujukan ke profesional perawatan kesehatan mental bagi mereka yang membutuhkan. Pengusaha juga harus memperhatikan penjadwalan, memastikan perawat memiliki waktu luang dari pekerjaan, melindungi mereka dari jam lembur yang berlebihan dan shift yang cepat beralih antara siang dan malam, dan menawarkan pengaturan kerja yang fleksibel.

Editor : Redaksi
Tag:
Bagikan

Berita Terkait
Terkini